IMG-20200326-WA0022

Yippiii! Pas banget nih, udah adzan maghrib. Itu tandanya sudah tiba waktu berbuka puasa. Selamat berbuka puasaa bagi yang menjalankan. Dan juga, hari ini hari Sabtu, nih. Saatnya Saturday Night Chit-chaaaatt, yeaayy!

Kali ini, aku akan perkenalkan seorang perempuan yang, seperti judulnya, bisa menguasai bahasa Korea dengan belajar secara otodidak. Dia bernama Danis Amwalul Fikki~~

Panggilan akrabnya Danis. Dia, tentu saja, berbeda dengan aku yang belajar secara formal di bangku perkuliahan. Eits, walaupun begitu, usaha dia nggak bisa dianggap enteng. Hasilnya juga kini memuaskan.

Mungkin banyak di sini temen-temen yang pengen bisa bahasa Korea tapi terhalang sama banyak hal apalagi sama yang namanya M, alias MALAS. Hahaha.. Mungkin setelah membaca percakapanku dengan Danis, temen-temen jadi bisa termotivasi lagi untuk mulai belajar sendiri dan mulai berhenti mencari-cari alasan untuk nggak belajar. Wkwkwk..

Udah penasaran? Yuk, langsung aja simak obrolan kami berikut ini~~

 

 

Halo, Daniiisss!! Lagi di Pemalang kan, yaa? Puasanya lancar di sana?

  • Hai, Dheyooo~  iya nih seperti biasa, puasanya di Pemalang. Hehehe.. Alhamdulillah masih lancar-lancar aja, Yo!

Wah, syukurlah kalau gitu. Keadaan di sana gimana? Pemalang ikut sistem Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), kan? Tempat-tempat umum kayak pasar, terminal, supermarket, mall, dan tempat umum lainnya masih aktif beroperasi atau gimana, nih?

  • Di sini belum sampai penerapan PSBB sih, Yo. Masih sebatas nggak boleh ada kerumunan dan adanya pembatasan jam operasional beberapa tempat umum aja, kadang yaa beberapa ada patroli dari polisi gitu.. Cuma, semenjak ada tenaga medis RSUD yang kena, emang jadi terasa lebih ketat sih, Yo.

Ohh, gitu, ya. Ohiya, di masa pandemic ini kita kan jadi lebih banyak waktu di rumah, nah, selama di rumah, ngapain aja, Nis? Nonton drama Korea kayak yang lainnya kah? Misalnya kayak drama The World of Married atau Crash Landing on You

  • Iya nih, jadi makin betah sama rumah gara2 kelamaan disuruh diam di rumah. Wkwk.. Karena makin banyak waktu di rumah, akhirnya kesempatan banget ngehabisin drama-drama yang belum kelar dinonton.  Yaaa salah satunya itu, dramanya kapten Ri yg sempat tertunda akhirnya bisa selesai jugaa.. Wkwk.. Kalau drama The World of Married sih, jujur, aku satu episode aja belum kelar karena udah terlanjur emosi. Belum kuat kalo disuruh nonton itu. Hahahaa.. 
  • Hari ini baru aja beres nonton 365: Repeat the Year yang semua tebakanku salah🤣 Terus lanjut ke Hospital Playlist yang harus sabar karena satu minggu cuma satu episode! Dan drama Hi! Bye Mama yang bener-bener menguras air mata 😭😭 sambil puas-puasin waktu sama keluarga, nonton drakor emang selalu ampuh buat menghilangkan stres, sih. 🤣🤣

Dramanya diborong banget ya, Sis. Hahahaa.. Ngomong-ngomong, kamu kan pernah bilang kan ya dulu pertama kali belajar bahasa Korea itu secara otodidak kan, ya? Ceritain dong awalnya gimana kok bisa ada pikiran buat belajar otodidak? Apa nggak susah? Trus motivasinya apa? Karena bagi orang yang belajar bahasa asing secara otodidak, kalau nggak ada motivasinya kadang belum apa-apa udah menyerah di tengah jalan aja gitu, loh.

  • Ah.. Belajar bahasa Korea, ya? Hmm, wkwkwk..🤣 Jadi gini, sebenarnya semuanya bermula dari aku yang saat kuliah diracuni drakor sama temen kosku.😭 Dan di kelasku ada tiga orang yang bener-bener gila sama drakor dan K-Pop. Akhirnya, aku pun secara resmi jadi bener-bener suka sama drakor dan bahkan jadi K-Pop akut.🤣 Awalnya, emang aku juga udah kepikiran buat belajar bahasanya, sih. Karena sebenarnya dulu pas nonton dramanya si Ahjussi ganteng alias Om Gong Yoo di drama Goblin, aku tuh sebel karena harus nunggu subtitle. Jadi kelamaan nunggunya. Manalagi aku kan orangnya agak-agak nggak sabaran karena saking penasaran sama episode selanjutnya, jadi aku kepikiran, “Kalau bisa bahasanya kayanya enak, deh. Nggak perlu nunggu subtitle keluar udah bisa langsung nonton dramanya.” 
  • Terus mulai deh tuh, karena aku baru kenal Korea pas kuliah, alias bener-bener asing sama bahasanya, mulai deh cari-cari sendiri dunia internet kayak Google dan YouTube. Kalau dulu, aku lebih sering buka channel YouTube yang berisi konten tentang tutorial cara baca huruf Hangeul kayak (ne), (mwo), 내가 (naega), dsb. Gitu-gitu aja, sih. Kenapa harus bener-bener belajar cara baca Hangeul? Itu karena terkadang Hangeul itu pelafalannya sedikit unik. Itu yang kurasain pas awal-awal tahu tentang Korea. Wkwkwk..
  • Aku juga download aplikasi buat belajar huruf sama kosakata-kosakata dasar.. dari situ beneran latihan hafalkan huruf. Sampai kadang kalau mau curhat ke temenku pun kami pakai bahasa Indonesia tapi di-Hangeul-in nulisnya biar lancar gitu, loh.🤣🤣 Sampai akhirnya, salah satu temenku yang juga suka Korea minjemin buku belajar bahasa Korea untuk pemula. Dari situ, aku juga  jadi latihan baca dan sedikit-sedikit tahu tentang tata bahasanya.. Tapi karena aku nggak dipinjemin CD audionya, aku belajar mendengarkannya lewat drakor. Gitu.
  • Sering banget tuh aku sengaja cari yang nggak ada subtitle-nya, aku nebak-nebak mereka ngomong apa, ntar kalau subtitle-nya udah keluar aku tonton ulang dramanya, dan mastiin bener apa nggak nih perkiraanku kemarin pas nonton tuh mereka ngomong apa aja. Wkwkwk.. Agak gaje sih emang, tapi sebenernya nonton tanpa subtitle itu beneran bantu banget kalo emang mau belajar bahasa asing. Jadi lebih fokus semua pendengarannya, akhirnya menerka-nerka tulisan dan artinya.. belajar sendiri kayak gitu kayaknya cukup lama, soalnya dari pas kuliah semester tiga atau empat aku udah mulai belajar pake metode ini.
  • Dan akhirnya semester enam aku beranikan diri buat bilang ke orang tuaku, aku pengen les bahasa Korea karena untuk belajar tata bahasanya kayaknya aku nggak bisa 100% paham kalau dipelajari sendiri… Dan, jeng jeng jeeeng! Aku diibolehin, dong. Hahaha.. Tapi syaratnya kuliahnya nggak boleh kalah sama Koreaannya. Wkwkwk.. Mulai dari semester enam aku akhirnya belajar bahasa Koreanya di bawah bimbingan ssaem-ku. Yeay!

Waahh! Hahaha.. Nggak nyangka ternyata motivasimu itu Om Gong Yoo! Seleramu ternyata om-om juga, ya? LOL. Kalau dari aku pribadi emang dulu pertama kali belajar itu secara otodidak juga lewat majalah Gaul dan website orang lain. Trus akhirnya aku didukung orang tuaku untuk memperdalam itu di pendidikan formal, deh. Dan akupun jadi timbul kemauan untuk baca majalah Gaul awalnya cuma karena ada poster member Exo dan kalau nggak salah ada poster Kyuhyun SUJU juga, makanya aku jadi baca majalah itu deh, sampai akhirnya nemu rubrik namanya Korean Corner. Nggak nyangka juga sih, Kyuhyun dan Kai jadi salah satu pendorong aku buat belajar Bahasa Korea. Hahaha.. 

Kamu kan dari jurusan Diploma III Perbankan Syariah, sejauh ini gimana tanggapan atau reaksi orang tua ketika anaknya ternyata bisa bahasa Korea? Maaf nih, mereka sempat ada rasa sedih atau nyesel gitu nggak karena anaknya bekerja di luar bidang pekerjaan yang nggak linier dengan jurusannya?

  • Wah.. Kyuhyun juga salah satu anggota New Journey to the West tuh, Yo.🤣
  • Kalau tanggapan orang tua, alhamdulillah, bagus Yo, karena janjiku untuk tetap menjaga pendidikan kuliahnya agar nggak kalah sama Koreaannya udah kutepati. Wkwkwk.. Orang tua juga nggak ada masalah selama aku kerja sebagai translator. Mereka malah menganggapnya bagus, itu artinya pengalamanku akhirnya lebih banyak. Gitulah kurang lebih. Katanya sekarang orang tuaku udah nggak heran kalau ketemu orang Korea beneran. Aseek.. 🤣

Iyaa doi juga termasuk member acara itu tapi aku nggak ngikutin banget. Huhuhu.. Wah, manjiiiww.. Hahaha.. Alhamdulillah seneng banget dengernya. Ini yang menarik, nih, selama komunikasi dengan orang tua terjaga dan saling menaruh kepercayaan yang cukup antar anak-orang tua, pasti semuanya akan berjalan lancar. Malah bisa melebihi ekspektasi. 

Luar biasa! Terus ada nggak pengalaman menarik yang bisa kamu bagi ke kita selama kamu belajar bahasa Korea secara otodidak?

  • Ada. Selama belajar bahasa Korea secara otodidak, aku jadi sering cari-cari komunitas yang berisi orang-orang yang juga sedang belajar bahasa Korea. Dari situ juga aku belajar menyusun kalimat, belajar ngomong juga, pernah coba cari temen orang Korea juga saking kepengen banget cepat fasih bahasa Korea! Wkwkwk..

Nggak main-main emang wanita super yang satu ini, yaa! Kelihatan banget semangatnya yang besar, sebesar cintanya ke Pakde Gong Yoo!! Hahahahahahah.. 

Oke, anyway, ada nggak hal yang paling kamu nggak suka atau yang paling kamu keluhkan selama belajar secara otodidak? Dan gimana solusi kamu untuk menghadapi itu?

  • Wah, Pakdeee. Kedengeran jadi lebih akrab, yaaak.. Wkwkwk..
  • Yap, ada. Yang jelas sih ya, terutama saat belajar tata bahasa, kita nggak bisa langsung paham tentang penggunaannya. Makanya aku akhirnya memutuskan buat ikut les, biar ada yang langsung membimbing juga. Dan juga, kalau kita belajar sendiri kan kita cuma mengandalkan apa yang kita lihat dari drama dan variety show. Jadi masalah tata krama (sopan santun) atau kebiasaan saat ngobrol sama orang-orang Korea itu nggak terlalu kita perhatikan kalau sebatas belajar sendiri. Padahal di Korea kan tata krama itu juga sangat dijunjung tinggi, jadi kupikir belajar tata kramanya juga nggak kalah penting. 
  • Aku sendiri pernah mengalami hal macam itu. Jadi aku ngobrol pake 반말 (banmal) atau bahasa sehari-hari, tapi untungnya lawan bicaraku itu mau mengingatkan aku. Seringkali dari kita kan menganggapnya orang Korea itu sama dengan apa yang kita lihat di drama. Padahal ya nggak juga. Wkwkwk.. Makanya kalau aku, lebih suka belajar pake 존댓말 (jondaetmal) atau bahasa formal daripada 반말 (banmal) atau bahasa sehari-hari..

Iyap, betul banget! Kalau aku sih ya, dulu pas masih belajar secara otodidak, aku paling sedih karena nggak bisa dapat banyak informasi ketatabahasaan dalam internet. Yaa paling buku tentang bahasa Korea baru bisa didapat ketika sudah les khusus bahasa Korea sedangkan kalau les kan butuh biaya juga. Aku kan emang orangnya pengennya yang gretongan gitu, loh. WKWK.

Ngomong-ngomong, setelah udah bisa bahasa Korea nih, impian kamu selanjutnya apa, Nis? Apa ada rencana buat ke Korea?

  • Iyaa, ada! Aku pengen ke Korea. Makanya aku lagi berusaha nabung biar bisa ke sana. Doain yaaa. Hahaha.. 🤣🤣

WOOW! Iya dah, mudah-mudahan impian kamu bisa terwujud ya, Niiiss. Aamiin.. Semangat nabungnya!

Ohiya, barangkali bisa kasih tips and trick buat temen-temen di sini yang juga mau belajar bahasa Korea secara otodidak. Kamu bisa kasih alamat website mungkin, atau harus beli buku apa, harus nonton tayangan Korea yang mana supaya bisa cepet menguasai dasar-dasarnya, atau yang lainnya. Soalnya temen-temen di sini juga pasti penasaran dong kok otodidak bisa sejago ini..

  • Kalau aku, selama ini belajarnya pake buku Sejong. Temen-temen bisa cari di internet  tentang materi dan audio-audionya. Menurutku, itu lebih mudah untuk dipelajari. Aku pernah juga belajar di Talk to Me in Korean. Di situ juga ada materi-materi yang disertai audio penjelasannya. Kalau channel YouTube, aku sampai sekarang masih ngikutin Learn Korean with Go! Billy Korean, dia sering ada live juga tentang materi dia. Ada satu tips nih buat temen2. Usahakan jangan pernah berpatokan sama romanisasi yaaa. Terkadang romanisasi bisa menyesatkan🤣

Hahaha.. Iya bener banget! Sering banget romanisasi dan pelafalan yang diucapkan oleh orang Koreanya itu beda banget. 

Oke, tipsnya noted, Nis! Dan buat kalian yang penasaran dengan Danis atau pengen kenalan lebih lanjut dan ngobrol atau ingin menjadikan Danis sebagai mentor belajar kalian, bisa hubungi Danis di…

Okee. Yap, itu dia! Cuss langsung aja disimpan di hape kalian, oke? Terakhir nih, sebelum kita berpisah, pesan semangatnya buat mereka para calon translator Korea dong, Nis. 

  • Buat para calon translator Korea, jangan patah semangat!💛 Kalau belajar bahasa Korea itu biasanya lebih sering salahnya daripada benarnya. Dan itu adalah hal yang biasa banget. It’s okay. Makanya jangan pernah putus asa ya sampai bener-bener bisa semua 👍👍 화이팅(hwaiting)!!^^

Iyaa, harus bisa memotivasi diri yang penting ya, Nis, yaa? Mudah-mudahan temen-temen di sini juga bisa seperti kamu ya, Niiss. Siapa tau nanti kalau Korea gelar acara besar di sini, kan sumber daya manusianya sudah siap semua, termasuk translator-nya. Jadi hubungan Indonesia-Korea bisa semakin membaik. Ihihiw..

Oke deh, terima kasih ya Danis sudah mau diajak ngobrol di sini, mudah-mudahan nggak kapok. Dan juga buat temen-temen, mudah-mudahan nggak puas. Karena kalau nggak puas, pasti akan selalu mampir ke blog ini. Hahaha.. Okidiw, sukses terus buat kamu Nis, mudah-mudahan doa dan harapan kamu di bulan penuh kesucian ini dikabulkan segera oleh-Nya. Aaamiin..

  • Aamiin… Makasih nih Yo, udah ngajak ngobrol sambil ngabuburit nunggu buka puasa. Wkwkwk.. Semangat dheyoo dan temen-temen semuaa!! 💛💛💛

 

Itu dia ya, obrolan singkat tapi banyak banget informasi dan tentunya motivasi yang aku dan temen-temen bisa ambil. Jadi nggak ada lagi yang namanya alasan, “Ah, coba dulu ambil Jurusan Bahasa Korea…” atau “Duh, andaikan punya duit supaya aku bisa les bahasa Korea…” atau malah “Duh, kenapa sih MaPa (Mama-Papa) nggak sponsorin aku buat bisa belajar di Koreanya langsung?! Di sana kan lebih menjanjikan,” daaan lain sebagainya.

Sekarang bukan jamannya lagi belajar selalu didahulukan dengan duit, NO. Kalau kamu coba lebih keratif sedikit aja, temen sebelah kamu atau kakak tingkat kamu atau gebetannya dosen kamu (ups) bisa jadi jalan keluar buat kamu yang mau belajar bahasa Korea. Beneran, deh.

Makanya, jangan pernah kehabisan akal untuk belajar bahasa Korea bahkan hal apapun. Kamu cukup berpikir. Pasti nemu deh jalan keluarnya.

Aku cuma bisa kasih semangat aja nih, semoga usaha untuk belajarnya lancar. Nggak pernah ada kata terlambat, yang ada hanya penyesalan kalau nggak pernah mau mencoba untuk memulainya. 🙂

 

Udah ah, aku buka puasa dulu sama si manis.

14 tanggapan untuk “Saturday Night Chit-chat with Danis Fikki | Belajar Bahasa Korea Otodidak? Siapa Takut!

  1. Sama banget kayak aku ni Mba Danis haha. Karena kesel kalo ada interview tentang iKON, harus nunggu subtitle. Akhirnya memutuskan otodidak belajar. Bener sih, meskipun udah ada bukunya, tetep aja kesusahan belajar grammar. Moga2 bisa ikut les bhs korea nanti!

  2. Halo kak deyo! thank you buat postingan nya 🙂 Kebetulan aku juga sedang belajar bahasa korea secara otodidak hehe. Aku pernah les bahasa korea, tapi itu basic banget, dan belum aku lanjutin ke intermediate. Sekarang aku lagi belajar dari internet doang, terutama grammarnya hehe.

    Nah, aku ingin tanya kek Kak Danis, untuk yang belajar otodidak seperti aku, apakah lebih baik lesnya dilanjutkan ya? Kalau iya, kira kira sampai tahap apa ya? Apakah lebih baik sampe TOPIK level tertentu?

    Aku sendiri targetnya ingin bisa freelance jadi translator/interpreter juga kak hehe. Oh iya, untuk Kak Danis sendiri, yang notabene belajar otodidak, butuh berapa lama hingga sampai tahap bisa convo lalu mencoba jadi translator? Terimakasih kak!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s