Ketika  perasaan  itu  muncul  kembali,  tidak  peduli  aku  sebagai  apa  dan  dia  sebagai  apa,  yang  terpenting  saat  ini  aku  menyukainya,  mungkin  tepatnya  mencintainya..

~

 Gambar

Hari  pertama  disekolah  baru,  rasanya  senang,  sangat  senang.  Apalagi  kini  aku  bisa bertemu  dengannya  setiap  hari  setelah  berpisah  selama  1  tahun,  ketika  itu  rasanya  hampa.

Aku  masih  menunggu,  ya  menunggu.  Aku  terbiasa  menunggu,  menunggu  untuk  dijemput  oleh  ibuku.   Sambil  mengisi  waktu,  ku  keluarkan  ponselku  dari  tas.  Bosan,  kubuka  kontak,  sekadar  iseng  ingin  mengajak  seseorang  untuk  menemaniku  sms-an.  BINGO!  Ketemu!

Kak  Alvin  🙂  |  Sent.

Beberapa  menit  kemudian.  Deerrtt..  Deerrrtt…  Ada  balasan  darinya.

Balasan:  Apa  de?  🙂

Lg  apa  kak?  🙂  |  Sent.

Balasan:  Lagi  nonton  tv  aja  de,  ade?  😀

Lg  nunggu  dijemput  nih,  kak.  Enak  ya  yg  uda  pulang  :3  |  Sent.

Balasan:  Nunggu  sama  siapa  de?  😮

Sendiri  kak,  biasalah  :/   |  Sent.

..dan  lain  sebagainya.

Kemudian  aku  dan  dia  mulai  berkirim  pesan.  Beragam  sekali  hal  yang dibahas,  mulai  dari  yang  sangat  penting  sampai  hal  yang  tidak  penting  sama sekali  atau  hal  konyol,  terkadang  sampai  membuatku  cekikikan  sendiri  dibuatnya.

Ya  beginilah,  sekitar  80%,  yang kulakukan  itu  sms-an  dengannya. Termasuk  jika  aku  sedang  menunggu  atau  tidak  ada  kerjaan.  Dimana  saja  dan  kapan  saja  mungkin  yang  kuingat  hanya  contact  name-nya  saja.  Percaya  atau  tidak,  sering  kali  ibu  menegurku  karena  keasyikan  sendiri  mantengin  layar  ponselku.  Tidak  sedikit  pesan  darinya  yang  kukoleksi,  entah  dapat  bisikan  darimana  aku  sering  sekali  menyimpan  pesannya  jika  ada  kata-kata  yang  membuat  hatiku  terlonjak  girang.  Cekikikan,  histeris,  nge-dumel,  cengok,  bingung,  loncat-loncatan,  dsb,  itu  semua  karena  aku  sering   sekali  berkirim  pesan  dengan  dia.  Ya,  karena  dia  aku  bisa  merasakan  berbagai  macam  rasa.  Mulai  dari  yang  sangat  manis  hingga  aku  lupa  bagaimana  rasanya  tersakiti,  sampai  rasa  sakit  yang  sulit  sekali  untuk  dijelaskan  hingga  aku  lupa  bagaimana  rasanya  bahagia.

Umurku  15  tahun  saat  ini  (belum  genap  16 tahun),  setahun  lebih  muda  darinya.  Aku  sangat  menyukai  film  Harry  Potter,  film  sekaligus  novel  fantasi  yang  sangat  menakjubkan  itu  tidak  ada  tandingannya.  Pemain  utamanya,  Daniel  Jacob  Radclieffe.  Lahir  23  Juli  1989.  Yap!  Sama  seperti  halnya  Kak  Alvin,  hanya  saja  tahun  lahirnya  itu  1996.  Dan  semenjak  itu  angka  23  menjadi  angka  spesial  dan  bulan  Juli  menjadi  bulan  yang  penuh  kejutan.  Entah  sejauh  mana  namanya,  sosoknya,  ataupun  segala  sesuatu  yang  menyangkut  tentang  dirinya  itu  mempengaruhi  pikiranku.  Percaya  atau  tidak,  ketika  aku  kelas  8  dan  kelas  9,  aku  banyak  menulis  namanya.  “Joana  Jannetta  Asprilla,  Rezalvin  Jati  Gunawan.”

Sangat  banyak.  Di  buku  tulis,  buku  paket,  papan  tulis,  meja  sekolah,  tempat  pensil,  dsb,  hingga  aku  lupa  di mana  sajakah  namanya  ku  tulis.  Dan  semua  itu  menunjukkan  seolah  hanya  namanya  yang  hinggap  di  otakku.

Mungkin  ini  berlebihan,  tapi  kurasa  aku  sedang  jatuh  cinta  seperti  halnya  yang  dirasa  para  kaum  hawa  di  dunia,  dan  itu  wajar.  Tapi  separah  inikah?

Dulu  ketika  awal  kelas  9,  aku  dan  dia  berbeda  sekolah.  Ketika  itu  yang  kupikirkan  adalah  bagaimana  caranya  agar  aku  terbiasa  menjalani  hari  tanpa  melihatnya  walaupun  sejujurnya  aku  sedih.   Ah,  tapi  untuk  apa  aku  sedih?  Dia  sudah  ada  yang  punya,  dan  aku  masih  stuck  di  statusku,  single,  ya  single.

Dulu  aku  sangat  mengharapkan  dia,  setia  dengan  ponselku,  kalau  saja  nanti  ada  pesan  darinya.  Tapi,  nyatanya  aku  yang  lebih  sering  menyapanya  terlebih  dahulu,  namun   aku  tidak  mempermasalahkannya  sama  sekali.  Saat itu,  bagiku,  dia  membalas  sms  dan  tidak  merasa  terganggu  saja  aku  sudah  cukup  senang.

Kehadiranku  terasa  begitu  berarti  ketika  aku  menjadi  tempatnya  berbagi  keluh  kesah.  Dia  bercerita  tentang  his  girlfriend  yang  begini  begitu.  Tingkah  dan  kelakuan  gadisnya  yang  dianggapnya  seperti   anak  kecil,  merengek,  mudah  marah,  dsb.  Aku  bingung  dengan  gadis  itu,  lelaki  sebaik  Kak Alvin  ini  sering  sekali  dia  buat  sedih.  Contohnya  seperti  ini.

Waktu  itu  langit  sedikit  mendung  dan  Kak  Alvin  masih  menunggu  gadis  itu  dihalte  depan  sekolahnya.  Mereka  berbeda  sekolah,  kalau  anak-anak  remaja  menyebutnya  LDR-an  (Long  Distance  Relationship).  Dia  tetap  menunggu  sampai  akhirnya  turun  gerimis  dan  kemudian  ada  pesan  masuk  ke  ponselnya,  ternyata  dari  pacarnya.  Aku  tidak  tahu  tepatnya  apa  isi  pesannya,  yang  pasti  aku  tahu,  gadis  itu  tidak  bisa  datang  memenuhi  janjinya.  Kecewanya  Kak  Alvin,  kenapa  dia  (gadis itu) tidak  bicara  dari  awal  sebelum  hujan  turun?  pikir  Kak  Alvin.  Akhirnya  Kak  Alvin  pulang,  pasrah  dengan  air  yang  turun  membasahi  rata  seluruh  tubuhnya.  Dia  berkata  padaku  bahwa  dia  kedinginan.  Aku  tanya  kenapa.  Jawabannya,  karena  dia  terus  menunggu  gadis  itu  di  halte  dan  membiarkan  hujan  menyapu  rata  permukaan  kulit  tubuhnya.

Ketika  itu,  tanpa  banyak  berkata  lagi,  aku  marah-marah  sendiri  dikamar.  Gadis  macam  apa  dia?  Berani  menyakiti  hati  kakakku?!  Kak Alvin,  buat  apa  kau  masih  menunggu  jika  akhirnya  gadis  itu  tidak  kunjung  datang?  Teganya  gadis  itu  sampai  membuat  Kak  Alvin  menunggu  basah  kuyup  dan  kedinginan  sendirian.  Kak Alvin,  dia  itu  sudah  cukup  rela  melakukan  apa  saja.  Dan  aku  tak  habis  pikir,  dia  memaafkan  begitu  saja  gadis  itu.  Lelaki  ini  bersedia  mengalah  untuk  pacarnya.  Aish,  gadis  ini  benar-benar!

Kemudian  suatu  hari  lewat  pesan,  aku  pernah  menanyakan  sesuatu  padanya  yang  membuatku  semakin  yakin  bahwa  Kak  Alvin  bisa  rela  melakukan  banyak  hal  untuk  seorang  gadis  yang  disayanginya.

Kak,  kenapa  kaka  msh  betah  sm  dia?  Pdhl  sikap  sm  kelakuannya  kya  gitu

Ya  nggak  apa-apa  de  🙂

Ohiya  aku  tau,  karna  kaka  syg  sm  Kak  Rena,  kan?  😮

Seperti  itulah  🙂

Kaka  pernah  ngerasa  pengen  udahan  aja  ngga  sm  Kak  Rena?  😮

Hm,  pernah  de  :/

Trus,  kenapa  ga  diputusin  aja?

Biar  dia  aja  yang  mutusin  🙂

Loh  ko  gitu?  Pdhl  kan  biasanya  orang  beranggapan  lebih  baik  memutuskan  drpd  diputuskan  :3

Nggak  tau  juga  de  😀

Ko,  gatau  sih,  kak?  Kaka  banyak  ngalah  loh  sm  dia  tp  dia  bikin  kaka  sedih  sm  bete  terus.

Nggak  apa-apa,  kk  udah  biasa  de  🙂

Biasa  apa?  Terbiasa  ngalah  atau  dibikin  sedih  sm  bete?

Ngalah  mungkin  🙂

Hadeh-_-  kaka  lg  sms-an  sm  Kak  Rena?

Nggak de,  kenapa  gitu?  🙂

Kenapa  ngga  kak?  😮

Dianya  tiba-tiba  ngilang  de-_-

Lah,  kemana  ngilangnya?  Coba  sms  lg  aja  kak  :/

Udah  de  :/

Ga  dibales?  Misedcall  coba  😮

Udah,  tp nggak  ada  jawaban  😦

Nyebelin  juga  ya,  kak-_-  Tp  kenapa  kaka  masih  aja sabar  sm  dia?-_-

Nggak  tau  juga  de  :/

Hebat  ya  kaka,  kalo  cara  aku  sih  uda  kesel  bgt,  deh-,-

Hm  😦

Kenapa  kak?  :O

Nggak  apa-apa  de  🙂

 

Bingung.  Jawabannya  hanya  singkat,  dan  malah  membuatku  semakin  bingung.  Lihat  saja!  Bukankah  sudah  jelas  dia  sangat  sabar  sekali  menghadapi  pacarnya,  gadis  itu.  Rasanya  percuma  saja  bila  bertanya  padanya  dan  mengkhawatirkannya,  malah  semakin  menimbulkan  tanda  tanya  besar  atas  tindakan  dan  tanggapannya.  Gadis  seperti  itu  dapat  membuat  lelaki  ini  bertekuk  lutut  padanya,  sampai  lelaki  ini  mencemaskannya  dan  semakin  membuatku  yakin  bahwa  lelaki  ini  tidak  pantas  untuk  gadis  itu  karena  dia  terlalu  baik.  Hingga  suatu  saat  aku  pernah  berpikir  bahwa  aku  jauh  lebih  baik  dari  gadis  itu,  bahwa  aku  pernah  merasa  lebih  pantas  untuk  lelaki  itu.  Tapi  sepertinya  aku  harus  mengurungkan  perasaan  yang  mulai  tumbuh  sekitar  3  tahun  yang  lalu.  Saat  itu  merupakan  awal  yang  tidak  kuduga.

Dulu,  ya  dulu,  tiga  tahun  yang  lalu,  ketika  aku  kelas  8  adalah  awal  aku  mendengar  namanya.  Aku  diperkenalkan  oleh  temanku  Vellin  yaitu  seorang  lelaki  yang  disukainya,  Rezalvin  Jati  Gunawan  lengkapnya.  Vellin  menulis  nama  lelaki  itu  di  lengan  kirinya.

“Siapa  nama  ditangan  kamu  itu,  Vel?”  tanyaku  memulai.

Sambil  tersenyum,  “Oh,  ini,  hehe.  Orang  yang  aku  suka,  Jo.”  jawab  Vellin.

“Hah?!  Ganti  lagi,  Vel?  Siapa  lagi,  sih?  Semakin  banyak  saja  kayaknya.”  ledekku.

“Memangnya  aku  ini  playgirl  apa,  ya?!  Baru  suka  saja,  kok.”  bantah  Vellin.

“Hehe,  ya,  kan  cowok  yang  kemarin  kamu  ceritain  itu  beda  lagi.  Anak  kelas  mana,  sih?  Kayaknya  aku  baru  denger.”  selidikku.

Vellin  nyengir,  memamerkan  deretan  gigi  putihnya.  “Dia  anak  kelas  9,  hehehe.”

“Kakak  kelas,  dong?!  Waah,  cerita  atuh  cerita!”  tuntutku  semangat.

Karena  tertangkap  basah  akhirnya  Vellin  menceritakan  semuanya  padaku.  Semua  hal,  tanpa  terkecuali.  Vellin  merasa  kalau  dia  telah  jatuh  hati  pada  kakak  kelas  ini.  Vellin  juga  mengatakan  kalau  lelaki  itu  baru  saja  jadian  dengan  seorang  gadis.

Vellin  sudah  sering  berkirim  pesan  dengan  Kak  Alvin  sebelum  Kak  Alvin  jadian  dengan  gadis  itu.  Satu  hal  yang  paling  kuingat,  Vellin  menyukainya  karena  merasa  nyaman  dengan  lelaki  itu.  Terkadang  juga  lelaki  itu  suka  memberinya  perhatian.  Ketika  Vellin  curhat  tentang  hal-hal  yang  membuat  dia bete  atau  badmood,  lelaki  itu  bisa  membuatnya  tenang  hanya  dengan  kehadirannya.  Tapi  setelah  dia  mengetahui  bahwa  Kak  Alvin  sudah  menjalin  hubungan  dengan  gadis  lain,  dia  kecewa,  bersedih,  bahkan  dia  juga  sempat  menangis.  Vellin  baru  menyadari  kalau  bentuk  perhatian  Kak  Alvin  itu  seperti  bentuk  perhatian  seorang  kakak  pada  adik,  tidak lebih.  Disitu  aku  merasa  kasihan,  temanku  sendiri  diberi  harapan  palsu  lelaki  itu.  Rasanya  aku  tidak  terima.

Sampai  suatu  hari  saat  aku  sedang  main  ke  rumah  Vellin  untuk  menonton  film  Harry  Potter  aku  melihat  ponselnya  tergeletak,  iseng  membuka  kontak  ponselnya  Vellin  tanpa  sepengetahuannya  dan  menghafal  nomor  ponsel  lelaki  yang  dia  panggil  Kak  Alvin  itu.  Niat  awalku  ingin  menjadi  mak  comblang  seperti  di  tv-tv,  mempersatukan  dua  sejoli.  Tapi  sungguh,  semua  itu  diluar  dugaanku.  Aku  kelewatan,  bahkan  terlalu  sering  sms-an  dengan  dia.  Awalnya  seru,  asik,  nyaman,  terbiasa,  suka,  kemudian  cinta.  Ya  sesederhana  itulah,  karena  terlalu  sederhana  hingga  membuatnya  sangat  sulit  untuk  dijelaskan.

Entah  apa  yang  sedang  ku  pikirkan  hingga  membiarkan  saja  perasaan  ini  larut  semakin  dalam.  Membiarkannya  tumbuh  dilorong  hatiku  dan  membuat  namanya  semakin  istimewa  untukku.  Untuk  anak  seumuranku  hal  ini  wajar  dan  sudah  lumrah.  Sekali  lagi,  ini  wajar  dan  karena  kewajarannya  itu  bisa  membuat  siapa  saja  gila,  dilema,  galau,  dsb,  bahkan  bisa  sampai  jatuh  sakit  atau  kemungkinan  buruk  lainnya.

Aku  sudah  mengenal  Kak  Alvin  cukup  lama.  Aku  sempat  menyinggung  tentang  Vellin  padanya,  kukatakan  bahwa  Vellin  menyukainya  semenjak  mereka  satu  tempat  les.  Tanggapannya  biasa  saja,  seolah  yang  ku  bicarakan  ini  bohongan,  sekadar  menggoda  dia,  padahal  tidak.  Dan  kemudian  dia  alihkan  ke  topik  yang  lain.  Walaupun  akhirnya  aku  meladeninya.

Aku  juga  pernah  bertanya  padanya  lewat  pesan  seputar  PHP,  ya  PHP,  Pemberi  Harapan  Palsu.

Kak,  tau  php  ngga?

Apa  itu  de?

Pemberi  harapan  palsu,  kak.

Oh  iya  kk  pernah  denger.  Kenapa  gitu  de?  😮

Kaka  pernah  php-in  orang  ngga?  Menurut  kaka  php  itu  apasih?

Mm,  kayanya  nggak  tuh  de.  Kurang  tau  juga  de,  kenapa  gitu?

Ngga  apa-apa  kak.  Soalnya  kebanyakan  temen-temen  aku  cerita  kalau  mereka  itu  korban  php,  aku  juga  krg  ngerti  soal  itu  :/

Ohehe  🙂

Tapi  temen  aku  pernah  bilang  ke  aku  kalau  aku  ini  korban  php  kak.

Korban  php  siapa?  😮

Ngga  tau  juga,  aku  bingung  :/

Jehaha  🙂

Hanya  itu  tanggapannya.  Aku  berpikir  kenapa  dia  terus  saja  seperti  ini?  Balasan  pesannya  singkat  dan  selalu  tidak  memuaskan  bahkan  sering  menimbulkan  pertanyaan  baru  di  otakku.  Lelaki  ini,  selalu  nyaris  membuatku  frustrasi  hanya  karena  pesan-pesannya.  Disatu  sisi  logikaku  berkata  ‘buat  apa  terus  mendekati  dia?  Toh  dia  pun  tidak  menganggapmu  penting.’  kemudian  hatiku  berbicara,  ‘kalau  kamu  ingin  dianggap  penting  dihatinya,  kamu  harus  katakan  sesungguhnya.  Katakan  saja  kalau  kamu  menyukainya  sudah  sejak  lama.’

Tapi  logikaku  menolak,  ‘yang  benar  saja!  Masa  kamu  duluan  yang  nyatain  perasaan?  Kamu  kan  cewek,  sedangkan  dia  cowok.  Apa  kamu  nggak  malu?  Harusnya  dia  sadar  dengan  rasa  perhatian  kamu  padanya.  Dasar  cowok  nggak  peka!’

Hatiku  berkata  lagi,  ‘kamu  sudah  mengenalnya  setahun  lebih,  bukan?  Bahkan  mungkin  sudah  2  tahun,  dan  kamu  pasti  mengenal  sedikit  dari  sifatnya.  Kamu  tahu  kan  kalau  dia  itu  sudah  punya  pacar?  Tapi  apa  salahnya  kalau  kamu  menyukainya?  Itu  sebuah  anugrah  dan  kamu  harus  menerimanya,  sepahit apapun  kenyataan.  Ingat,  kamu  hanya  mengungkapkan  agar  dia  tahu  perasaanmu  yang  sebenarnya  dan  jangan  berharap  sedikitpun  untuk  jadian  dengannya.  Kamu  hanya  tulus  ingin  mengungkapkan  tanpa  perlu  imbalan.  Dengan  begitu  martabatmu  sebagai  perempuan  baik-baik  pun  tetap  terjaga.  Percayalah,  dia  pasti  akan  menghargai  upayamu  untuk  mengungkapkannya.’

Logikaku  membalas,  ‘ya  itu  memang  benar,  aku  juga  setuju.  Tapi,  apa  tak  terpikirkan  olehmu  kalau  suatu  saat  nanti  kau  akan  ditertawakan  karena  kepolosanmu  itu.  Lagipula  aku  yakin,  dia  pasti  cerita  pada  teman  dekatnya  atau  bahkan  pacarnya.  Suatu  saat  kau  pasti  akan  menyesal.  Apa  kau  mau  terus-menerus  dihantui  penyesalan  dan  rasa  malu,  Joana?  Tidak,  kan?’

Hatiku  bersahut,  ‘kau  akan  lebih  menyesal  bila  semua  telah  berlalu.  Tak  perlu  ku  jelaskan  lebih  panjang  lagi,  kau  pasti  tahu  keputusan  yang  terbaik.’

Kemudian  otakku  berputar-putar,  mengulang  semua  yang  pernah  terjadi  sampai  akhirnya  aku  menarik  kesimpulan  dan  mendapatkan  jawabannya.  “Ya,  apa  yang  kalian  katakan  semuanya  benar.  Setelah  ku  pertimbangkan  kemungkinan  terburuknya,  aku  memutuskan  untuk  mengatakan  sejujurnya  perasaanku  padanya.  Aku  akan  lebih  menyesal  karena  telah  membiarkan  dia  berlalu  dihadapanku  dan  merasa  malu  karena  menjadi  perempuan  munafik.  Suatu  saat,  di  masa  depan  jika  aku  bertemu  dengannya,  aku  berharap  hubunganku  dengannya  bisa  lebih  baik  lagi  dari  ini.”  pikirku.

Kemudian  aku  melakukannya,  meraih  ponselku  dan  menyatakan  semuanya  lewat  pesan .  Seperti  niat  awal,  aku  tidak  berharap  lebih.  Aku  hanya  berharap  dia  dapat  menghargai  pengakuanku  tanpa  menjauhiku.

Tak  beberapa  lama  pesan  masuk  ke  ponselku.  Aku  lupa  apa  tepatnya  isi  pesan  yang  dia  kirimkan,  tapi  ketika  itu  aku  ingat  kesimpulan  yang  aku  rumuskan,  bahwa  dia  menolakku.  Tidak  secara  terang-terangan  dan  juga  tidak  secara  pasti.  Maksudnya,  dia  tidak  mengatakan  ‘tidak’  ataupun  ‘iya’  padaku.  Gantung.  Tapi,  aku  menarik  kesimpulan,  kalau  dia  tidak  dapat  menjawab  dengan  kepastian  artinya  dia  sedikit  bingung  dengan  tindakanku  ini.  Aku  mengerti.  Aku  tidak  perlu  jawaban-jawabannya  yang  singkat  itu,  semuanya  sudah  jelas.  Terima  kasih  karena  berkenan  untuk  menjawabnya  dengan  sabar  dan  terlalu  apa  adanya,  gumamku.  Setidaknya  hatiku  sedikit  lega  setelah  mengatakan  ini  semua.

Selang  beberapa  hari,  aku  mendapat  pesan  dari  nomor  tak  dikenal,  aku  ladeni  saja  siapa  tahu  ini  orang  penting,  pikirku.  Mula-mula  dia  bertanya  siapa  pemilik  nomor  ini,  ku  jawab  ‘Joana’.  Kemudian  dia  mulai  bertanya  tentang  aku  dan  Kak  Alvin.  Orang  ini  to  the  point  sekali,  aku  merasa  seperti  diinterogasi.  Lama  kelamaan  pertanyaannya  itu  seperti  memojokkanku.  Aku  bingung  harus  menjawab  apa,  terlebih  aku  tidak  tahu  siapa  orang  ini.  Setelah  aku  membaca  ulang  pesan-pesannya,  aku  baru  sadar.  Bagaimana  bisa  aku  tidak  menyadarinya  kalau  orang  ini  adalah  pacar  Kak  Alvin?  Darimana  Kak  Rena  tahu  nomorku?  Bagaimana  ini?  Aku  harus  menjawab  apa?  Jujur  atau  bohong?

Aku  sempat  merasa  menyesal  karena  telah  menyatakan  perasaan  padanya.  Apa  Kak  Alvin  memberitahukan  semua  ke  pacarnya?  Rasa  maluku  bertambah.  Mungkin  saat  ini  dimatanya  aku  adalah  seorang  gadis  yang  kecentilan  ke lelaki yang  sudah  memiliki  pasangan,  gadis  bodoh  yang  sudah  menyatakan  perasaan  sukanya  padahal  dia  tahu  kalau  lelaki  itu  berstatus  in  relatioship.  Saat  itu  aku  mengutuk  diriku  sendiri.

“Hhhh,  mungkin  ini  bukan  yang  terbaik  untuk  semua,  tapi  untukku  ini  adalah  yang  terbaik  yang  bisa  kulakukan.”  gumamku.

Ku  jelaskan,  paparkan,  rincikan,  detailkan,  gambarkan,  lukiskan,  semuanya  yang  ingin  kuungkapkan  dengan  seperlunya.  Bila  Kak  Rena  bertanya,  akan  aku  coba  untuk  menjawab  apa  adanya  kenyataan  dengan  tetap  bersikukuh  menghormatinya  sebagai  seniorku  saat  di  SMP.  Tapi  apa?  Akhir-akhirnya  dia  mencaci  makiku  dengan  sindiran  yang  halus.  Itu  seperti  menusuk  perlahan.  Seperti  dugaanku,  bahkan  lebih  buruk  lagi,  dia  memandangku  sebagai  ‘cewek  penikung’.  Aku  hanya  bisa  berkata,  astaghfirullah.  Seberat  inikah  yang  kuterima  ketika  aku  mencoba  untuk  jujur?

Setelah  peristiwa  itu  aku  mencoba  untuk  tidak  mengiriminya  pesan  lagi.  Sekedar  ingin  menenangkan  hati  dari  cacian  pacarnya  itu.  Nyatanya  aku  tidak  bisa.  Bukan.  Aku  tidak  mau  bila  lama  tidak  mendengar  kabar  kakak  yang  aku  sukai.  Aku  menyerah.

Awalnya  hanya  basa-basi.  Karena  aku  sudah  tidak  tahan,  aku  jelaskan  padanya.  Sama  seperti  halnya  yang  kulakukan  pada  pacarnya,  aku  menjelaskan  tanpa  terkecuali  agar  tidak  ada  kesalahpahaman,  agar  semuanya  jelas.  Aku  mencoba  tetap  jujur  sampai  akhir.  Dia  mengerti,  dia  juga  tidak  menyalahkanku.  Dia  berkata  bahwa  ini  bukan  salahku,  dia  mengakui  bahwa  perempuan  pujaan  hatinya  itu  terlalu  agresif.  Lebih  mengejutkan  lagi,  dia  mengatakan  bahwa  kini  mereka  sudah  mengakhiri  hubungan  mereka.  Putus.  Aku  mematung  menatap  layar  ponselku.  Bagaimana  bisa..?  Apa  yang  sebenarnya..?  Semua  benar  karena  aku..?  Diantara  mereka..?  Aku  mengacaukannya?!

Hatiku  diselimuti  perasaan  nano-nano.  Campur  aduk,  aku  sulit  untuk  menjelaskannya.  Tapi  bagaimana  bisa  dia  membelaku  didepan  pacarnya  sampai  hubungan  mereka  berakhir  seperti  ini?  Sementara  aku  memikirkannya,  dia  malah  berkata  ‘udah  tenang  aja,  ini  bukan  salah  ade,  kok  :)’.  Lega,  terasa  tenang  sekali  membacanya.  Untuk  memenuhi  pintanya,  maka  kucoba  untuk  mengalihkan  topik.  Kemudian  semua  berjalan  seperti  biasa.

Setelah  2  atau  3  bulan  aku  sengaja  tidak  menghubunginya,  kemudian  aku  mencoba  mengiriminya  pesan  lagi.  Entah  sejak  kapan  kata-kata  ‘tumben  de  baru  sms  :p’  itu  membuatku  senyum-senyum  sendiri.  Dengan  suka  cita  aku  membalasnya,  kemudian  terulang  lagi  kebiasaanku  3  bulan  yang  lalu.  Aku  mengerutkan  dahi  karena  dia  bertanya  sesuatu  padaku  dengan  meminta  izinku.  Tumben  sekali.  Ternyata  dia  bertanya  tentang  seorang  gadis.  Dia  mengatakan  bahwa  dia  sedang  menyukai  seorang  gadis.  Dia  mencoba  mendekati  gadis  itu,  namun  respon  yang  didapatnya  kurang  bagus.  Dia  meminta  pendapatku,  apa  lagi  yang  harus  dia  lakukan?

Dengan  senyum  yang  terukir  aku  menjawab,  “Kaka  menyukainya?  Yakin?  Wah,  pasti  cewek  itu  beruntung, ya.  Kalo  kaka  yakin  ttg  perasaan  kaka  itu  berarti  ngga  ada  kata  menyerah.  Terus  aja  deketin  dia,  ya  maklumlah  kak  kalo  tanggepannya  sedikit  cuek  atau  jutek,  namanya  juga  cewek,  pasti  sedikit  jual  mahal.  Ada  pepatah  bilang,  batu  sekeras  apapun  pasti  akan  rapuh  juga  karena  tertetes  air  terus  menerus.  Hati  sekeras  apapun  pasti  akan  luluh  juga  dengan  niat  dan  usaha.  Kalau  ada  niat  harus  ada  usaha,  jadi  menurut  aku  yaa  jangan  berhenti  kak.  Semangat  kak  alviiinn!  :D”

Kurang  lebih  seperti  itu  jawabanku.  Membangkitkan  semangatnya  supaya  tidak  menyerah  untuk  memenangkan  hati  gadis  baru  pujaan  hatinya  itu  walaupun  nyatanya  itu  seperti  membunuh  diriku  sendiri.  Aku  berhasil  menyemangatinya,  tapi  aku  gagal  menyemangati  diriku  sendiri  untuk  tidak  menyerah  dari  Kak  Alvin.  Finally,  i  give  up..

Bagaimanapun  aku  tidak  bisa  berpura-pura  menganggap  hal  ini sepele,  aku  menyukainya  sudah  lama.  Dua  tahun  menunggunya  terasa  percuma.  Tapi  bukankah  awalnya  aku  tidak  berharap  lebih?  Munafik  rasanya  bila  membantah  sepenuhnya,  aku  pernah  sedikit  berharap  untuk  menjadi  pujaan  hatinya  juga  walaupun  hanya  10%.  Menjadi  satu-satunya  orang  yang  dia  pikirkan  dan  khawatirkan  sepanjang  hari  meski  hanya  0.001 %  kemungkinan  yang  ada.  Tapi..  Sudahlah,  relakan saja  dia,  Joana…

Selang  beberapa  hari,  aku  baru  mengetahui  ternyata  ada  yang  lebih  pantas  mendapatkan  perhatiannya  itu.  Aku  mendapat  kabar  dari  teman  dekatku  bahwa  Kak  Alvin  sudah  menjalin  hubungan  kembali.  Lega  rasanya,  karena  dia  mendengarkan  pendapatku  waktu  itu.  Dia  pasti  tidak  kesepian  lagi  setelah  putus  hubungan  dengan  pacar  yang  sebelumnya.

Ada  beberapa  teman  dekatku  yang  mengetahui  perasaanku  pada  Kak  Alvin.  Mereka  kelihatan  bingung  dan  bertanya-tanya  kenapa  tanggapanku  seperti  ini  saja?  Ketika  itu  aku  belum  bisa  berkata-kata  banyak,  hanya  bisa  mengucapkan,  selamat!

Mencoba  move  on!  Aku  hapus  nomornya  dikontak  ponselku.  Tapi,  percuma  saja  karena  aku  hafal  nomor  ponselnya.  Biarlah,  ini  usahaku.  Semua  tentang  dia  aku  simpan  jauh-jauh,  aku  masih  belum  berani  untuk  menghapus  ‘jejaknya’  secara  permanent.  Bertekad  dengan  niat  dalam  hati.  Selalu  menghindar  bila  melihatnya.  Buang  muka  bila  bertemu  pandang  dengannya.  Berpura-pura  tidak  melihat  bila  dia  lewat  didepanku.  Tetapi  ujung-ujungnya  aku  merasa  tersiksa.  Ku  simpulkan  bahwa  ini  percuma.  Dan  pada  akhirnya  mungkin  aku  menjadi  gila  dengan  semua  kepura-puraan  ini.  Lama-lama  ini  seperti  pura-pura  move on!

Aku  menyerah,  maka  ku  ceritakan  kesulitanku  ini  pada  dua  teman  dekatku  dikelas  X,  Esther  dan  Sasi.  Sasi  lebih  banyak  mendengarkan,  sedangkan  Esther  lebih  bijak  memberiku  pencerahan.

Suatu  hari  ketika  aku  pergi  ke  kantin  sekolah  bersama  Esther  dan  Sasi,  aku  melihat  Kak  Alvin  didekat  kantin.  Aku  berbalik  pergi  ke  kelas  mengurungkan  niatku  untuk  ke  kantin.  Dengan  cepat  Esther  menarik  tanganku  dan  memaksaku  untuk  tetap  kesana.  Aku  memberontak,  heboh  sendiri  ditengah  lapang.  Kemudian  Esther  berkata  setengah  berbisik,  “Sudahlah ,  tidak  perlu  menghindar,  mau  move  on,  kan?  Hadapi  saja  dia,  Jooo,  kalau  kabur  nanti  dia  berpikir  kalau  kau  masih  suka,  ayo  sini!!”  Aku  tertegun.  Menurut  saja.

Sederhana,  tapi  menyadarkanku  sepenuhnya.  Ternyata  selama  ini  caraku  untuk  move on  salah.  Baiklah,  aku  akan  memulai  dari  awal.  Menerima  seluruh  kabar  baik  yang  kudengar  tentang  dia,  tidak  mengingat-ingat  yang  sudah  lalu,  tidak  menghindar  darinya,  tidak  merasa  malu  bila  dihadapannya,  dan  yang  terpenting  menyibukkan  diri  agar  tidak  ada  lagi  celah  baginya  untuk  mengisi  ruang  dihatiku.

Kujalani  semuanya,  kurang  lebih  selama  3-4  bulan  aku  sudah  terbiasa  menerima  kabar  baik  tentang  dia  dan  pacarnya.  Padahal  dulu  ketika  aku  menerima  kabar  baik  darinya  itu  berarti  kabar  itu  dapat  menyakiti  perasaanku  sendiri.  Tapi  sekarang?  Oh,  tidak  kusangka  bahkan  aku  lupa  bagaimana  rasanya  tersakiti  dan  lupa  bagaimana  dulu  rasanya  aku  menyukainya.  Perasaanku  padanya  selama  2  tahun,  terhapus  sudah  dengan  perjuanganku  untuk  ‘puasa’  sms-an  dengan  dia  selama  kurang  lebih  6  bulan.

Bahkan  aku  sengaja  untuk  tidak  mengucapkan  selamat  ulang  tahun  untuknya.  Aku  ingin  menjadi  orang  yang  tega  untuknya.  Ah,  aku  lupa.  Lagipula  sia-sia  saja,  toh  dia  tidak  akan  sadar  bahwa  aku  tidak  mengucapkan  selamat  ulang  tahun  padanya.  Karena  seluruh  pusat  magnet  perhatiannya  hanya  tertuju  pada  gadis  baru  pujaan  hatinya  itu.  Baguslah.  Dengan  begitu  aku  tidak  akan  merasa  bersalah.

Tenang  sudah  bisa  move  on.  Senangnya,  aku  tidak  perlu  lagi  repot-repot  memikirkan  sesorang  yang  tidak  memikirkanku  sama  sekali.  Kini  hatiku  plong,  enteng  karena  tidak  ada  yang  mengisi.  Saking  plongnya  sampai  kadang  aku  suka  melamun.  Melamun  bukan  karena  banyak  sesuatu  hal  yang  kupikirkan,  tapi  karena  aku  memikirkan  sebenarnya  hal  apa yang  sedang  ingin  aku  pikirkan?

Tapi,  enjoy  sajalah!  Orang  pasca  move  on  itu  lebih  sering  tertawa-tawa  senang  bersama  teman  dan  kerabat.  Aku  memutuskan  untuk  kembali  menjadi  mak  comblang.  Comeback  like  before!

Daripada  waktu  berlalu  mubazir,  lebih  baik  aku  manfaatkan  kesempatan  ini  untuk  bangkit.  Terfokus  pada  tujuan  dan  target-targetku.  Jalanku  masih  panjang,  waktu  berlalu  cepat  dan  umurku  terlalu  singkat.  Aku  harus  menggunakannya  sebaik  dan  semaksimal  mungkin.  Masih  banyak  yang  bisa  kulakukan,  hal-hal  positif  yang  lebih  penting  daripada  memikirkan  sesorang  yang  tidak  memikirkanmu  atau  bahkan  tidak  mengingatmu  sama  sekali.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s